16,17,18,19 Oktober 2012 ( part 2)

Selanjutnyaaa…

Perjalanan yang cukup singkat di capai dari Singapore menuju Kuala Lumpur, dan rombongan kami pun harus memasuki imigrasi di Malaysia. Tidak seribet dan sulit memasuki imigrasi Malaysia ini, namun saat masuk tetap tidak diperbolehkan untuk mengambil foto apapun di sekitar imigrasi . Hmmmm susah yah. Sepi banget kondisi di sana, mungkin karena malam juga. Tapi banyak juga warga Malaysia yang habis bekerja di Singapore mau pulang kerumah mereka. Dan mereka nampak terburu-buru ( sangat ) bahkan mereka sampai lari lari . Saya dan teman-teman sempat bingung kenapa. Dan yang lebih mengherankan , saat barang bawaan harus diperiksa melalui x-ray , saya dan teman memang sengaja masih menenteng tas di bahu kami. dan petugas pun tidak menegur kami sama sekali . Di loloskan begitu saja. Saya sampai heran. Mungkin kalau bawa barang terlarang kali masuk-masuk aja yah. Setelah selesai x-ray , akhirnya kami ke parkiran bus karena bus telah menunggu. Dan ternyata disana kami baru tahu alasan orang-orang itu pada tergesa-gesa, karena mereka itu naik angkutan umum, dan kalau naik angkutan umum ya kalau lama yah ditinggal. Membayangkan berada di posisi mereka pasti sangat sulit sekali. Oke setelah malam-malam melewati perbatasan, kami pun lapar, dan benar benar butuh kartu seluler untuk berkomunikasi, karena selama di SIngapore kami sulit berkomunikasi karena roaming. Alhasil kita merapat ke sebuah rumah makan chinnesse yang katanya sih halal. disana disediakan makanan rumahan , dan menurut saya rasanya lumayan lah kalo lagi laper ( bisa di deskripsikan sendiri ). Oke penjual pulsa dan kartu perdana mungkin hari itu mujur banget karena kami ber14 menyerbu semua. Dan kami pun langsung membeli kartu perdananya, kalau ga salah sih harganya RM. 13 ditambah lagi pulsa nya 20 , jadi total sih seorang RM.23 . lumayan juga sih tapi untuk paket iphone bisa aktif selama 3 hari dengan hanya bayar berpa gitu, lupa. hehhehe. Nama kartu perdananya itu DIGI . ya lumayan lah mengabarkan orang-orang sekaligus sih bisa browsing dll. Sempat sih agak kesusahan dalam aktifasinya, ternyata harus di restart dulu baru aktif. yeaaaay !!! komunikasi kemabali lancar. Selesai makan kami lanjut ke hotel yang kami tuju, namanya Hotel Citin , letaknya di Pudu street -KL. Lumayan sih perjalanannya tapi entah mengapa kita ga ada capeknya mungkin karena terlalu senang kali yah. Pemandangan dari hotelnya pun lumayan lah , langsung pusat kota KL. mau kemana mana pun deket.

View from Hotel Citin – KL

Setelah check in , langsung saja kami masuk kamar dan tidur dengan lelapnya. Namun karena ini acara himpunan jadi setiap hari harus dilakukan evaluasi, alhasil kami adakan rapat evaluasi dan briefing untuk besok sebelum kami tidur. Wah seru juga yah mencoba rapat evaluasi di negara orang , di kamar hotel pula. biasanya paling di balkon atau ruangan kelas. malam itu kami tidur sangat nyenyak karena besok paginya jam 8.00 harus kumpul di lobby , oke pengaturan jam dari si koko tour guide tetep jam nya Jakarta , biar gak ribet katanya.

Hari Kedua ( Day 2nd ) 

Horaaay , selamat pagi KL“. Norak gitu karena emang baru pertama kali kesini. hahahha. Oke agenda hari ini itu city tour yang di pandu si koko ( manggilnya koko soalnya dia keturunan chinesse dan ternyata eh ternyata dia alumnus kampus kami juga , hahahah jadi ngobrol pun gak canggung ). Sudah kelar bahas si koko ah, eits sebelunya kita dapat sarapan dulu nih, restonya itu letaknya di lantai 2 hotel ini. Ini menu sarapan kami :

Sarapan ala Citin Hotel – KL

Menu lain sih ada , tapi ini aja sudah sangat mengenyangkan sih ( malu porsinya jumbo maklumlah buat ganjal sampe siang ). Lanjut perjalanan kita hari ini tuh ga pakai bis besar lagi , kita ganti pakai 2 mobil van besar berkapasitas 10 orang lah . Van travelnya bagus , ya tergolong mewah juga sih dan nyaman . Supir van yang kebetulan saya tumpangi baikorangnya tapi pelit ngomongnya. Oke destinasi pertama : Twin Tower di siang hari , kita pun memutuskan untuk foto bersama disana, saya pikir dari dekat , tapi dari jauh. lumayan juga sih buat souvenir sendiri .

Twin Tower siang hari – KL

Ternyata karena kita ga puas cuma foto disana aja, akhirnya koko nya baik dan ngajak kita langsung mendekat ke Twin Tower dan KLCC nya, walaupun hanya di kasih waktu 10 menit untuk foto-foto. Bodo amat lah yang penting lihat dan foto.

Twin Tower in Afternoon – KL

Sekitar Twin Tower – KL

Lumayan puas sih dengan pemandangannya, lanjut kita mengunjungi wisata edukasi , Destinasi selanjutnya : Leather Boutique , kata koko nya , akan ada presentasi dulu mengenai pembuatan tas dan aksesoris dari kulit , kita udah excited banget. Pas masuk kita di labelin , dan labelnya ga boleh ilang sampe kita keluar. Oke Kami masih dengan rasa penasaran kami seperti apa workshop nya, dan ternyata pas masuk , pemandunya memang langsung memberi arahan , tapiiiiii cuma 5 menit aja ( cuma loooh bahkan 3 menit kali ) terus kami masuk ke ruang display produk ( tujuan nya biar kita beli tas atau produknya ). Mau sih beli kulit asli kan , pas di lihat harganya , kalo di kurs ke Indonesia, tas aja Rp.2.000.000.,- Oke jadi bisa disimpulkan kalo yang kesana ibu-ibu pajabat its okay lah yah bisa kebeli , kalo kita mahasiswa/i ? headshot banget !!! salah sasaran !!!.

Okay harga tasnya bikin kita ngeri banget dengan destinasi selanjutnya. Oke next kita diajak ke Chocolate gallery letaknya di Jl. Kamuning 26 Off lmbi – KL , disini sama kita juga dikasih label nomor, dan juga ada penjelasan singkat , ga tentang pembuatannya sih , tapi yah bahan dasar dan kalo beli previllage nya apa aja. hmmmm. sudah mulai kebaca nih. Pas masuk ternyata kita boleh nyicipin coklatnya. Karena dulu papa juga pernah beli coklat disini dan orang rumah semuanya suka. alhasil oleh-oleh ini ga boleh dilupain. Kalo inget harus ngekurs ke rupiah sih mahal yah tapi gapapa kapan lagi. Saya pun kalap belanja, se dus ( box besar ) padahal disitu saya kekurangan ringgit . OMG . tapi ternyata bisa loh belanja pakai dollar SGD , malah jauh lebih murah sih menurut saya, karena kurs nya gedean SGD. Bodo amat lah belanjaannya banyak atau gimana, perasaan sih dikit , tapi ternyata yang bikin banyak adalah dikasih macem2 kardus lagi -__-. harga sama rasa sih sebanding banget , Recommended nya disini itu Tiramisu Milk almonds , atau Tiramisu Dark Almonds , atau yang White chocolate dan ada bintik putih ( ga tau namanya ), itu sih enaaaak . Kalo menurut saya yah , daripada beli yang sudah kemasan kaleng, rasanya jauh lebih enakan yang diplastik biasa.kalo ga salah kemarin sih promonya beli 3  bungkus yang 300gr itu harganya RM 100. bisa dikalikan sendiri lah yah , kalo yang 500gr itu RM 56/ bungkus.

Chocolate Gallery – KL

Oke memang bener kita dapat paketan gratis buat coklatnya bisa langsung di box-in. Oke lanjut ternyata di sampingnya juga ada Coffee-gallery juga, dan yang terkenalnya itu jual white coffee. Disini juga bisa nyicipin semua jenis coffee dan juga chocolate panas. Tapi emang yang enak sih white coffee nya ( kata temen-temen ). Bedanya disini ga ada label-labelan , jadi lebih nyaman . Dan kalo bayar pakai SGD juga boleh malah minta kembalian pakai RM dikasih looh. akhirnya saya beli 1 pack white coffee, kebetulan karena saya gak suka coffee jadi saya dedikasikan saja buat papa.

Coffee Gallery

Lanjut lagi , setelah puas belanja destinasi selanjutnya : Pabrik pembuatan perak . Oke sama seperti tempat yang lain, bedanya ga di labelin, tapi  di kasih kalung kartu pengunjung gitu. Enaknya disini kami dikasih welcome drink , jus jeruk dan enak bikin nagih. hahahahha. lanjut kita langsung disambut sama pemandunya yang menjelaskan pembuatan perak, dia bilang mau pakai bahasa malaysia atau english, kami pun minta malaysia. tapi kita ga mudeng , akhirnya dia pun ngomongnya campur-campur kita sih maklumin aja lah ya. Lanjut masuk ruang display produk , ada banyak sih kerajinan perak dan mahal-mahal, balik lagi kantong mahasiswa/i ga cocok sih masuk ke area macam gitu hahahaha ( menurut saya looh ). kebetulan saya ga sempet foto apapun karena memang ga ada yang bisa di foto dan setelah selesai dan mau keluar kita harus mengembalikan nomor itu digantung di tempatnya.

Destinasi selanjutnya : mampir dulu ke Duty Free nya KL. Masuk duty free sini di labelin juga loooh. hahahaha. Pas masuk sih ga ada tuh kayak workshop gitu langsung masuk aja, dan lihat sana-sini banyak banget barang bagus, tapi entah kenapa kurang minat sih . disini banyak jam tangan dijual, dan bagus-bagus sih. Branded atau gak nya sih kayaknya ada yang branded sih cuma saya ga perhatikan detail karena ga minat belanja. Saya iseng sih, saya ingat beli chasing hp , jadi saya taro aja di cashing hp, buat kenang-kenangan juga.

Label-labelnya dari setiap gallery

Oke lanjut , dari sini perjalanan menuju Batu Cave. Sama sekali ga kepikiran kayak apa, cuma mikir paling goa doang. nah dari jauh udah nampak Batu Cave– nya .

tampak jauh Batu cave

Oke masih kepikiran paling cuma tebing doang , eh lama lama di deketing akhirnya ketauan wujud asli Batu Cave-nya, disana ada patungnya orang Hindu , maaf saya kurang tahu itu patung dewa apa . Tapi yang jelas ,subhanallah sekali takjub dengan pemandangan sekitarnya. Walaupun panasnya ga tahan , tapi terobati dengan pemandangannya. Cantik banget , ternyata untuk masuk kesana itu harus menaiki beratus anak tangga, dan saya nggak kuat, jadi gak naik deh . hahahaha. saya dan cewe-cewe hanya main di bawah Batu Cave, dengan ditemani segerombol merpati , yang nambah keren suasananya.

View Batu Cave – KL

Play with Peageon

Tampak Dekat – Batu cave

Kan besar banget patungnya dan bagus lagi , oke masuk kedalamnya begini nih pemandangannya, oh ya begitu masuk jangan kaget di bangunan untuk sembahyang ini banyak banget monyetnya sampai ke atas-atas dan tangga naik.

on entrance Batu cave

Anak tangga Batu Cave

Oh yah di entrance nya juga banyak yang jual souvenir, saya pun mendapatkan bola unik yang bisa kuncup dan mengembang, harganya sih RM 5. Lumayan lah ga ada di Jakarta. Oh ya di sini juga ada penyandang cacat yang jual hasil karyanya, yuk bantu mereka lewat membeli karyanya. Jangan kaget disini banyak orang India. . Ga lama kok di Batu Cave, kita mutusin lanjut jalan lagi ke destinasi selanjutnya .

Gak sabar , satu kata dalam benak saya begitu tahu destinasi selanjutnya Genting Higland. Yippiyyy !!! penasaran , karena pas banget sama waktu lunch jadi kita sempetin dulu makan di restoran di kaki Genting , karena perjalanan ke Genting itu kaya ke puncak , mendaki gitu, cuma bedanya disini cuma satu arah keatas dan bawah  dan jalurnya gede jadi menikmati pemandangan pun maksimal. Oke Restoran yang kita tuju yaitu restoran bernuansa chinesse lagi , dan makanannya katanya halal. Rasanya enak kok cuma agak khawatir aja apa halal atau gak ( maklum lah muslim ).

Resto di Kaki Genting

Makan siang kami

Oke karena di rasa udara nya makin dingin, saya memutuskan untuk ganti baju yang lebih hangat lagi. Tadinya mau ganti baju di toilet restorant , tapi lebih baik jangan deh not recommended banget , kotor dan bau. Alhasil dipending nyampe Genting. Sampe lah di Genting Higland , dan pertama kita ketemu outdoor theme park nya ( ga sempet ke foto ) tapi kita mutuskan ke Indoor Theme Park nya. Yuhuuu ini dia tampilannya

Welcome to Genting Higland

Surga sekali yah , kami di kasih waktu banyak disini. Dan kami pun mau mencoba berbagai wahana yang ada kami pun berpencar, setelah keliling-keliling akhirnya saya dan teman kepengen main di snow world. Pas kita mau daftar ternyata ada jam-jamnya tertentu , dan kita harus nunggu jam 15.30 ( waktu Malaysia ) baru bisa masuk.

Snow World – Genting Highland

Ini dalamnya Snow World dari luar

Oke agak sedikit kecewa sih , terus saya di rekomendasikan oleh teman yang sebelumnya kesini untuk nyoba Sky Venture , katanya bisa diterbangkan di kayak ke angkasa  gitu. tapi sayang , wahana ini tutup ( under maintenance ) pas ditanya tutup sampai kapan bagian loket ga bisa beri konfirmasi. Nambah lagi kami kecewa. Oh yah sebelumnya kami mau coba Cable Car ( kereta gantungnya ) sayang sekali lagi under maintenance seluruhnya.

Tampilan dalam Genting Higland

Sky Venture yang under Maintenance

Kami pun bingung akhirnya kami memutuskan keliling cari wahana lain . Ketemu lah replika gondola , dan lagi-lagi under maintenance ( emang nasib apes ). Lanjut lagi kita mau nyoba Ripley Belive it or not , cuma nyeremin banget , petugasnya aja udah pake topeng begitu. Bisa-bisa ga tidur seminggu ( lebay ) . Setelah pikir panjang , dari 4 orang yang mau cuma 1 yaudah ga jadi hanya jadi foto aja sama maskotnya.

Replika Gondola – Under Maintenace

Rippley , Belive it Or not – genting Highland

Jadinya ,kami malah nyangkut di toko baju C*tton *n , disini bajunya bagus-bagus dan terjangkau sih. Oke belanja dress dan lumayan dapet oleh-oleh buat adek. Oke lanjut , masa di Genting gak nyoba wahana apa-apa sih. Oke saya hanya bertiga sekarang dan memutuskan keluar dan lihat-ihat , dan ternyata ada wahana roller coaster yang dinaikinnya tengkurap tapi. Wah perlu di coba nih, padahal temen saya cowo tapi dia ga berani naik, alhasil saya berdua cewek beranikan diri naik, langsung lah kita ke loket, dan ga lupa ambil peta karena baru nemu peta disini. Oke temen saya sih pake dress , tapi untungnya dressnya panjang, dan kata dia sih bodo amat yang penting coba. Oke pas udah masuk jalur antrian ternyata barang bawaan harus ditinggalkan terlebih lagi ga boleh pake kalung , acamata dsb. Sebenarnya ada loker penitipan sih tapi belinya pake ringgit dan pada saat itu ada temen juga yang nungguin kan jadi mending titip ke temen. Kita berdua sempet deg-degan sih dan saling bertanya ngeri ga nih , dan saya sih dengan sok taunya yuk ah coba aja. Langsung ga ada antrian , saya langsung naik, oh yah disini ga boleh ambil foto. tapi temen saya pintar hp nya diseimpan di kantong jaketnya, jadi ga jatuh. Oke kami naik, dalam hati saya sih deg-deg ser yah merasakan naik roller coaster kayak gini yang ga ada di Indonesia. Pas naik baru beberapa langkah langsung di tidurkan posisinya. Lalu lama-lama berputar naik hingga keatas, saya yang takut ketinggian sih merem aja, soalnya emang takut. dan begitu sampe diatas saya coba buka mata. OMG surgaaaaa. Ga lama kemudian, di turunkan diterbalikan , di putar-putar udah berasa bukan manusia. Sampe akhirnya nyampe di bawah dengan selamat. Alhamdulillahdan efek selanjutnya yaitu ketagihan naik. hahahaha. kepengen lagi dan lagi. Berasa terbang kayak superman dah pokoknya.

Roller Coaster

Di bawah wahana ini banyak yang jual makanan, dan salah satu syang saya coba yaitu Chicken xxl , persis kayak shillin , bedanya porsinya banyakan shillin dan juga rasanya enakan itu. Harga perporsinya lupa , tapi yang jelas tuh bisa satu porsi isinya dua fillet dada ayam yang di goreng garing dan diberi bumbu yang diinginkan. Teman saya lebih mencoba ke waffle nya, dan enak ternyata serta mengenyangkan . Hangat dimakan dengan cuaca sekitar yang berkabut. ( Maaf lupa foto karena hp nya masih dititipin ).

Oke selesai mainnya, kita masih penasaran sama snow world, kesana lagi tapi ternyata tutup lagi adanya setengah jam-an lagi. Waktu kita ga cukup akhirnya kita batal. Oh yah si koko mah asik main di Casino nya, emang sih katanya menang banyak. Oh ya ada rules nya yaitu kalo yang kesana harus diatas 21 th, berpakaian rapi , tidak pakai sendal. Tapi saya ga minat sama sekali. Oke muter muter indoor theme parknya kelar, sampe nonton pertunjukan sulap juga ( ini sih free dan letaknya di main stage nya indoor theme park ). udah ga tau lagi mau kemana akhirnya ke tempat nunggu aja, dan setelah nunggu kita pun pulang. Itu sekitar jam 5.00 ( waktu malaysia ) .

Saran : Kalo di Genting Higland , emang banyak piihan permainan, disarankan sih beli tiket terusan , atau kalo gak tiket per wahana juga bisa, dan di loketnya sudah tersedia petanya kok. jadi ga bingung-bingung lagi . Dan yang pasti kalo berani mending cobain semua yang ada biar ga nyesel.

Pulang dan melewati perjalanan berliku ditemani kabut yang turun cukup mengerikan juga.Oh yah akhirnya kita memutuskan membeli makan malam di restoran di kaki genting , bukan resto yang pertama ini beda lagi. Disini restonya India gitu , ada yang jual roti pratha gitu didepannya. dan enak banget ( ga tau seporsi berapa ) tapi rekomen banget baik yang rasa manis atauyang pakai kuah kari, tapi kalo yang dikasih bawang sih yah yang lidahnya suka yah, saya sih gak .

Sampai di hotel oh yah ini kunci hotelnya :

Citin Hotel – KL

Oke selesai makan malam yang lebih cepat atau bahasa gaulnya early dinner. malam hari si koko ngajak kita ke Petailing street ( kawasan pecinaan ) dan ternyata deket banget-banget dari hotel jalan pun bisa. Malam pun tiba dan sampai juga di Petailing street, disana kalap sih belanja , tapi harus JAGO nawar juga dan kejadian temen sih jangan mau dirayu-rayu apalagi digombalin biar kita ngikut kemauan penjual. Oh ya sempet sih saya nyoba jajanan tradisional yaitu chesnut , begini bentuknya :

Chesnut

Rasanya manis kayak kacang rebus tapi kulitnya itu keras dan lengket gitu, tapi overall sih nikmat buat jalan malam. 25 gr aja udah banyak kok, apalagi 100 gr ??? . Oh yah disini teman saya yang lagi study abroad di Malaysia ikut join , dia main ke hotel kami dan ikut jalan-jalan kami. Oh ya kalau mau beli souvenir di Petailing sih tempat yang pas cuma harus jeli dan tau harga biar ga di bohongi kan tempatnya kayak pasar gitu makin malam makin ramai. Selesai deh  di petailing street ( karena malam maaf ga foto-foto ) . Karena kami masih ingin bertemu dengan teman kami yang lain yang lagi study abroad juga, maka kami mutuskan untuk janjian di KLCC, sekaligus liat view malamnya disana. Berangkatlah kita dengan di tour guide-in oleh Nathan dan Acho, teman saya. Naik Rapid KL biar nyoba juga transportasinya Malaysia. Tiket masuknya berbentuk token warna biru tulisannya rapid KL, dan peraturannya kalo udah masuk dengan token itu ga boleh ilang , atau ga bisa keluar nanti ( ditakutinnya dih begitu ). Kita naik dari St. Pasar Seni .

Masuk ke stasiun rapid KL

Mesin untuk beli token

Token Rapid KL( on BW )

Stasiun Pasar Seni- KL

Ini bentuk keretanya

Waiting for Rapid KL

Oh yah saya masih kurang paham juga penjelasan teman saya tentang beda rapid Kl dan monorail , atau sebaliknya, karena kereta nya beda-beda ternyata jadi harus cermat.Dan tidak ada pemberitahuan sih kereta/train yang ada jurusan mana. Setelah masuk , oh rasanya begini yah. Nah mulai deh dibandingin sama MRT di Singapore, kalo Rapid KL, peta routenya itu ga bisa nyala kaya di Sinagpore, jadi kita harus cermat aja tau arah yang dituju dan hitung berapa stasiun yang akan dilewati untuk sampai tujuan. Oke tujuan saya sih KLCC. Sampailah, hanya 2 stasiun aja kok, ga lama dan gak jauh.

Rapid KL, jauh lebih sesak dan penuh

KLCC in Night

Twin tower di malam hari tanpa edit

Subhanallah menakjubkan sekali pemandangan malam harinya, karena diterangi banyak lampu membuat hidup suasana di sekitar. tanpa di edit pun foto udah keren abisss.

Building infront of twin tower

Kami janjian di depan KLCC tapi sampai lama pun satu teman kami belum datang , akhirnya karena gerimis, kami memutuskan menunggu di dalam gedung petronasnya. Disini bisa dilihat banyak tentang f1 atau pun balap motornya di pajang juga. padahal motornya mau dipakai tanding di sirkuit sepang hari minggu ini .

petronas inside

Motor Balapnya Malaysia

Sayangnya karena kita kemalaman dan teman belum juga datang kami terpaksa diusir padahal petugas keamanannya baik, tapi sayang mau tutup. Ya sudahlah kami menunggu di depannya dan gak lama teman kami datang . Karena udah sangat lelah akhirnya kami mutuskan untuk balik aja ke hotel. Semua kendaraan umum sudah tidak ada kecuali taksi aja yang ada. Oke mau ga mau naik taksi dan bener aja di tembak harga RM 20 / taksi , dan ternyata licik sekali jaraknya deket banget loooh, 5 menit nyampe. Tau gitu mending tadi jalan kaki aja biar hemat. Malam itu pun ditutu dengan tetap EVALUASI dan ada beberapa teman yang nongkrong-nongkrong ( anak gaul maklum lah ). Setelah itu malam ini ditutup dengan tidur dengan nyenyak nya karena besok pagi akan berangkat ke Penang…. Yeaaaaaay !!! mau tau seperti apa keseruan selanjutnya???? tunggu aja kelanjutan ceritanya yaaaa….

 

~FR.HUTAMI~

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s